User Rating: 0 / 5

Star InactiveStar InactiveStar InactiveStar InactiveStar Inactive
 

 

Ada banyak kesalahpahaman tentang faktor apa yang bisa meningkatkan risiko pengembangan kanker payudara, mulai dari makanan yang kita makan untuk produk yang kita gunakan.

Wendy Chen, MD, MPH, seorang ahli kanker payudara di Dana-Farber Cancer Institute di Boston, AS, mengatakan bahwa banyaknya informasi tentang hal ini justru akan membingungkan dan seringkali tidak benar.

Chen sendiri menjawab beberapa pertanyaan yang lebih umum tentang risiko kanker payudara, menjelaskan penelitiannya, dan memberikan tips penurunan dari risiko penyakit mematikan ini.

Chen melakukan penelitian di lebih dari 9.500 korban kanker payudara di Amerika dan China yang mengonsumsi kedelai setiap hari. Ia mengatakan, mengonsumsi kedelai dapat dikaitkan dengan penurunan risiko kekambuhan kanker payudara.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi setidaknya 10 mg isoflavon kedelai per hari akan mengalami penurunan 25 persen dalam risiko kekambuhan mereka, serta pengurangan kecil dalam semua penyebab kanker payudara dan kematian spesifik.

“Penelitian ini memberikan kabar baik untuk para wanita yang menikmati kedelai dalam diet mereka dan tidak ingin menghilangkannya setelah didiagnosis kanker payudara. Namun, penting untuk dicatat bahwa masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa makan kedelai ekstra akan menambahkan manfaat,” kata Chen.

Para peneliti di Dana-Farber juga menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi satu gelas minuman beralkohol sehari bisa meningkatkan risiko untuk kanker payudara.

“Temuan kami menunjukkan bahwa pada beberapa wanita, bahkan tingkat moderat dalam konsumsi alkohol, dapat meningkatkan risiko kanker payudara,” kata Chen, yang merupakan penulis utama studi tersebut.

Chen dan rekan-rekannya menganalisis data dari lebih dari 105.000 wanita dalam penelitian Nurses’ Health Study. Mereka yang mengkonsumsi 3-6 gelas anggur seminggu adalah 15 persen lebih mungkin untuk didiagnosis kanker payudara. Mereka yang minum kurang dari 3 gelas seminggu tidak mengalami peningkatan risiko.

Menurut penelitian terbaru dari National Institutes of Health, perawatan kesuburan ovulasi seperti Clomid dan follicle stimulating hormone (FSH) tidak signifikan meningkatkan risiko wanita terkena kanker payudara.

Penelitian ini juga mengungkapkan perbedaan dalam risiko kanker setelah pengobatan infertilitas berdasarkan pada hamil atau tidaknya setelah pengobatan.

“Kami sering diajukan pertanyaan ini. Untuk saat ini, aku akan mengatakan penelitian ini bisa meyakinkan untuk wanita. Kami menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi obat kesuburan, tetapi tidak hamil, memiliki risiko sedikit lebih rendah dari pengembangan kanker payudara dibandingkan dengan wanita yang berhasil hamil selama 10 minggu,” kata Chen.

Dalam kasus-kasus tersebut, wanita hanya memiliki risiko sedikit lebih tinggi dan tidak lebih tinggi daripada populasi umum. Namun, Chen menekankan bahwa penelitian yang lebih besar masih dibutuhkan.

Menurut National Cancer Institute, tidak ada penelitian konklusif yang menghubungkan bahwa deodoran ketiak berisiko kanker payudara.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa senyawa berbasis aluminium, yang sering digunakan dalam antiperspirant, dapat diserap oleh kulit dan menyebabkan efek seperti estrogen (hormon) dan dapat berperan dalam perkembangan kanker payudara.

 

Sumber: duniafitnes.com